Terkini

Rabu, 29 Julai 2015

Ahli Parlimen Wanita Susukan Bayi Dalam Dewan Tarik Perhatian Netizen

Victoria Donda Perez Breast

Tindakan seorang anggota Parlimen wanita dari Argentina membuka baju semasa sidang dewan Parlimen berlansung semata-mata handak menyusukan anak kecilnya mendapat kritikan warga netizen di negara itu.

Memetik laporan portal Mail Online, anggota Parlimen berkenaan, Victoria Donda Perez, bertindak membuka bajunya di dalam dewan Parlimen kerana hendak menyusukan anak perempuanya yang baru berusia lapan bulan. 

Bagaimanapun, tindakan Victoria itu tidak disenangi oleh ahli dewan yang lain dan turut mengundang kritikan pelbagai pihak yang menganggap perbuatannya itu tidak sesuai pada majlis rasmi.

Beberapa keping gambar ahli Parlimen wanita itu ketika sedang menyusukan banyinya tersebar dan menjadi viral di media sosial pada awal bulan lalu dan menimbulkan keadaan kurang selesa, namun tidak kurang juga yang memuji sikapnya yang sanggup melakukan apa sahaja demi anaknya.

Sebelum dipilih sebagai ahli Parlimen, Victoria yang pada asalnya adalah seorang aktivis hak asasi dan juga seorang peguam. Beliau juga turut muncul sebagai wanita paling muda dipilih menjadi anggota Kongres Kebangsaan Argentina pada 2007. Victoria juga turut digelar 'Dipusex' atau ahli Parlimen paling seksi oleh rakyat negaranya.

Seorang wanita yang dikenali sebagai Juana menerusi laman Twitter miliknya menzahirkan rasa bangga dan kagum dengan sikap Victoria kerana ramai golongan ibu masa kini sanggup  meninggalkan anak mereka pada orang lain walau masih menyusu badan, sedangkan mereka tahu susu ibu adalah yang terbaik untuk bayi.
 
Terdapat juga pengguna laman sosial lain tidak selesa dengan tindakan Victoria tersebut yang dianggap kurang sopan dan menasihatkan agar ahli Parlimen wanita itu supaya lebih sopan walaupun mahu menyusukan anak.
« PREV
NEXT »

Tiada ulasan

Catat Ulasan

KLUANG TODAY tidak akan bertanggungjawab terhadap segala komentar yang diutarakan melalui ruangan komen di sini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.